spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Sorot Pelayanan Air Bersih yang Belum Optimal

TANJUNG REDEB – Pelayanan air bersih yang belum optimal di Kabupaten Berau, menurut Wakil Ketua II DPRD Berau, Ahmad Rifai, belum sesuai dengan realisasi usulan saat Musrenbang kecamatan. Padahal itu salah satu kebutuhan dasar masyarakat.

Dirinya mengingatkan Pemkab Berau agar lebih teliti dalam penyusunan Rencana Kerja Perangkat Daerah (RKPD). Politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tersebut mendorong Pemkab Berau untuk menangani pendistribusian air bersih di Kampung Tubaan, Kecamatan Tabalar yang hingga saat ini belum terealisasi.

“Saya juga mendengar tentang minimnya pelayanan air bersi ini tidak hanya di Kampung Tubaan saja, tapi daerah kecamatan terdekat dari kota juga masih banyak yang belum merasakan pelayanan air bersih,” tuturnya.

Dirinya menyayangkan, daerah setingkat kecamatan tidak memiliki pasokan air bersih. Terlebih, hal ini terus di suarakan di dalam Musrenbang kecamatan setiap tahunnya. Hanya saja, sampai saat ini belum ada realisasinya.

“Setiap Musrenbang masyarakat telah menyuarakan permintaan pelayanan air bersih bisa ada di daerahnya. Seharusnya ini bisa tertangani,” ungkapnya.

Baca Juga:   Madri: Ekonomi Kreatif Miliki Peran Penting Terhadap Ekonomi Suatu Daerah

Rifai menyebut, dengan anggaran APBD Kabupaten Berau yang menurutnya cukup besar ini, seharusnya bisa mengakomodir salah satu kebutuhan pokok, yakni air.

“Anggaran kita ini cukup besar, ini semestinya mudah untuk dipenuhi,” katanya.

Dirinya meminta Pemkab Berau bisa memilah agar benar-benar bisa memprioritaskan usulan atas aspirasi masyarakat yang memang dibutuhkan. Kata dia, barulah disusun dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD).

“Selanjutnya tinggal selaraskan dengan hasil reses dewan. Tidak hanya pelayanan air bersih tapi kebutuhan penting lain masyarakat kita,” tandasnya. (adv/and)

16.4k Pengikut
Mengikuti

BERITA POPULER