test
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Soal Penurunan Angka Kemiskinan di Berau, Begini Rekomendasi DPRD

TANJUNG REDEB – Angka kemiskinan di Berau masih cukup tinggi. Sehingga, penanggulangan kemiskinan dinilai Anggota Komisi I DPRD Berau, Rudi Parasian Mangunsong harus dimaksimalkan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Berau.

Dia mengungkapkan, agar ke depan target penurunan angka kemiskinan terealisasi, Pemkab Berau melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait bisa memaksimalkan program yang berkaitan dengan hal tersebut.

“Saran Para Wakil Rakyat melalui rekomendasi diberikan menanggapi LKPj Bupati tahun 2023 untuk menanggulangi kemiskinan, harus melakukan langkah-langkah antara lain menyiapkan infrastrutur, baik itu jalan, jembatan, pasar serta meningkatkan akses pelayanan dasar seperti pendidikan, kesehatan dan bantuan modal usaha untuk keluarga kurang mampu serta meningkatkan pemberdayaan sosial diantarnya komunitas adat, potensi pekerja sosial, rehabilitasi sosial serta penyandang masalah kesejahteraan,” katanya.

Lanjut Rudi, angka warga miskin di wilayah Berau mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) ada penurunan dari tahun 2022 ke tahun 2023 sekitar 0.11 persen.

“Memang tidak sampai 1 persen, setidaknya upaya Pemerintah daerah menanggulangi kemiskinan ada hasil meskipun tidak signifikan,” tegasnya.

Penurunan angka kemiskinan di Bumi Batiwakkal berdampak positif dari berbagai program-program pemerintah daerah dalam hal perbaikan tingkat kesejahteraan masyarakat.

Kendati demikian, agar penurunan lebih drastis, Rudi harap program yang disarankan dapat direalisasikan. Jika program sudah berjalan, OPD terkait harus mampu memaksimalkan guna mencapai targat pengentasan kemiskinan.

“Namun untuk langkah yang belum terprogramkan harap OPD terkait bisa mencoba untuk menganggarkan dan merealisasikan di lapangan. Tapi langkah kami sarankan sepertinya telah terprogram semua, hanya saja belum maksimal,” tandasnya. (adv/and)

16.4k Pengikut
Mengikuti

BERITA POPULER