test
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BPBD Kukar Keluarkan Imbauan Waspada Banjir kepada Masyarakat

TENGGARONG – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kutai Kartanegara (Kukar), mengeluarkan imbauan kepada masyarakat. Terkait potensi bencana alam berupa banjir di Kukar. Lantaran mengantisipasi banjir kiriman yang sempat meluap di Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu).

Sejumlah imbauan pun dikeluarkan. Diantaranya meminta masyarakat untuk tidak membuang sampah di sungai, di parit atau drainase dan di selokan agar tidak menyumbat aliran air ketika intensitas dan debit air meningkat saat hujan.

Selain itu, juga meminta masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaannya. Terutama saat terjadi intensitas hujan yang tinggi, untuk tidak berteduh di bawah pohon. Karena dikhawatirkan dan berpotensi terkena sambaran petir saat hujan turun.

Meminta pengguna jalan raya agar lebih berhati-hati dan memprioritaskan untuk tidak melalui jalan yang tergenang air. Serta tidak mendekat di lokasi gardu listrik atau tiang listrik, karena menghindari potensi adanya konsleting.

Dan terakhir meminta masyarakat ketika genangan air mulai masuk rumah untuk mengamankan dokumen atau surat-surat penting dan berharga. Selain itu bergegas mematikan aliran listrik dan memindahkan alat-alat elektronik di tempat yang lebih tinggi.

“Masyarakat yang terdampak banjir dan membutuhkan bantuan untuk transportasi ataupun kebutuhan yang lain, bisa menghubungi pemerintah setempat atau menghubungi tim BPBD Kukar,” ujar Kepala BPBD Kukar, Setianto Nugroho Aji.

Secara resmi, BPBD Kukar pun menyiapkan hotline untuk bisa dihubungi oleh masyarakat. Yakni melalui petugas bernama Eko dengan nomor telepon 081210105794 dan Nanang dengan nomor telepon 081210105631.

Sebelumnya, BPBD Kukar pun telah mengirim tim untuk melakukan pemantauan di Kecamatan Tabang dan Kecamatan Kembang Janggut, yang berpotensi merasakan banjir kiriman dari Mahulu. Yang berangkat dari Kecamatan Tenggarong sejak Kamis (16/5/2024) malam, dan tiba pada Jumat (17/5/2024) subuh, sebanyak 7 personel. Bertugas untuk memantau kondisi ketinggian air. Terutama di Kecamatan Tabang dan Kembang Janggut.

Tak hanya itu, BPBD Kukar pun meminta beberapa kecamatan yang berada di hulu Kukar untuk terus melakukan pemantauan kondisi ketinggian air. Ini menjadi bahan pertimbangan dan kepastian bagian masyarakat, relawan, dan aparat setempat dalam menghadapi potensi banjir.

“Bencana alam memang sulit diprediksi, tapi kami berupaya siap untuk memberikan bantuan atau mengurangi dampak yang terjadi,” tutupnya. (adv)

16.4k Pengikut
Mengikuti

BERITA POPULER