spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Bank Indonesia Resmikan Tugu Rupiah Berdaulat di Sebatik Berbentuk Gajah Mini

NUNUKAN – Dalam rangka meningkatkan literasi masyarakat terhadap uang Rupiah sebagai satu-satunya alat pembayaran yang sah, Bank Indonesia yang dihadiri oleh Deputi Gubernur, Doni Promanto Joewono meresmikan Tugu Rupiah Berdaulat yang terletak di patok 2 batas negara, Sebatik Kabupaten Nunukan (24/2/2024).

Mengambil bentuk tugu berupa Gajah Mini (Borneo Pygmy Elephant), diharapkan dapat memperkenalkan hewan endemik Kalimantan bagian Utara ini sebagai spesies satwa gajah terkecil di dunia kepada masyarakat luas. Selain itu, Tugu Rupiah Berdaulat juga dilengkapi dengan ornamen permadani berhias motif Lulantibu, penggabungan 5 etnis di Kabupaten Nunukan, yaitu Lundayeh, Tagalan, Taghol, Tidung dan Bulungan yang merupakan implementasi Bhineka Tunggal Ika di perbatasan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Melalui pembangunan tugu dimaksud, diharapkan dapat meningkatkan kebanggaan masyarakat sekitar serta kesadaran atas pentingnya menjaga kedaulatan NKRI.

Selain itu meningkatkan pemahaman masyarakat bahwa Rupiah merupakan cerminan jendela Indonesia dan alat pemersatu bangsa, serta bahwa (iii) Rupiah merupakan satu-satunya alat pembayaran yang sah dan wajib digunakan di seluruh wilayah NKRI.

Baca Juga:   Datang ke Ponpes Al Khairat Sebatik, Mensos Risma Beri Kesempatan Warga Sampaikan Keluhan

“Pada kesempatan yang baik ini, kami juga mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Daerah yang telah memberikan perizinan penempatan Tugu Rupiah Berdaulat, perbankan (BPD Kaltimtara, BRI, BNI, dan Mandiri) sebagai mitra Bank Indonesia yang memiliki peran sentral dalam konteks Provinsi Kalimantan Utara dan Pulau Sebatik melalui layanan penukaran uang guna memastikan ketersediaan uang tunai untuk memenuhi kebutuhan transaksi masyarakat,” Ujar Doni saat meresmikan Tugu Rupiah Berdaulat.

Menurutnya, layanan penukaran uang memberikan manfaat bagi masyarakat maupun perbankan. Selain menjamin ketersediaan uang layak edar pada dua sisi, kehadiran perbankan juga tentunya mendorong peningkatan perekonomian daerah.

Terakhir, Doni juga menyampaikan apresiasi kepada seluruh stakeholder yang terlibat. “Sekali lagi kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada Pemerintah Daerah dan pihak-pihak terkait lainnya yang telah dan terus mendukung Bank Indonesia dalam pelaksanaanpendistribusian uang yang berkualitas khususnya ke seluruh wilayah 3T di NKRI dalam rangka menegakkan dan menjaga kedaulatan bangsa dan negara tercinta,” ucapnya yang memakai kemeja putih. (apc/and)

Baca Juga:   Pria di Nunukan Raib Uang Perusahaan Senilai Rp 1,3 Miliar untuk Judi Online

Reporter: Ade Prasetia
Editor: Andhika

16.4k Pengikut
Mengikuti

BERITA POPULER